The Generation of Idiots

Kita hidup di era menghakimi (atau nge-judge) bisa dilakukan begitu gampangnya. Karena apa? Media sosial. Semua orang bebas ngomong apa aja, ngomentarin apa aja, termasuk isu-isu dan berita yang lagi hot hot pop seantero jagad. Lagi musim Pemilu, buka socmed isinya orang-orang berpendapat tentang Pemiluuuuu (hampir) semua. Lagi rame nikahan artis yang ukuran kuenya lebih gede dari kamar kosan gw jaman S1, buka socmed isinya pada envy-envy unyu sama nikahan duo artis tersebut. Lagi heboh LGBT, tiap hari isi socmed elgebeteeee mulu. 


Sadar atau engga, kita jadi terpapar terlalu banyak informasi yang ngga kita butuhin. Dampaknya buat gw adalah gw jadi suka ngebatin-batin yang ngga perlu, parah-parahnya terlalu banyak tahu hal-hal yang ngga perlu tersebut adalah bikin gw jadi berprasangka. Gw yakin ngga cuma gw yang ngerasain hal ini. Hayo ngaku!

Tadi pagi, di jalan dari parkiran kampus ke lab gw berpapasan sama banyak orang, dan, menurut pengamatan amatir gw yang ngga pake dihitung berapa persentasenya, sebagian besar yang jalan sendirian cenderung jalan sambil pegang dan lihat handphone. Nunduk. 

Sepenting itu mungkin arti ngebacain dan ngebalesin chat secara real time. Sepenting itu mungkin buat update kabar terupdate via Facebook. Kelar Facebook, pindah Path. Beres Path, buka Instagram. Instagram bosen, cek 9gag, trus Line. Trus BBM. Trus WhatsApp. Trus Tumblr. Trus portal berita. Terus aja kaya gitu looping sampe batere abis. Interaksi di dunia nyata berkurang, tergantikan sama komen-komenan di socmed. Bahkan pas ada manusia di depan mata ngajak ngobrol pun, kita susah ngerem buat ngecek notif di handphone.

Teknologi beneran mulai ngalahin interaksi langsung antar manusia. Tapi semoga kita bukan generasi idiot.

Btw, gw bilang kita banyak ngejudge juga termasuk ngejudge sih :3
Yang bikin gw gatel lagi, artikel-artikel sekarang, yang sumbernya dari web/blog dengan iklan bejibun, judulnya sepanjang gambreng kaya quote. Bagusnya adalah kita bisa tahu gambaran isinya dan bisa narik orang buat ngebaca, walaupun ngga sering juga pas dibuka ternyata zong whether kebanyakan iklan atau ternyata isinya cuma quote itu plus satu paragraf. Ngga representatif.

 
Ah jaman emang udah berubah. Twitter udah kehilangan pesonanya, dan web-web kebanyakan iklan dengan judul sepanjang KRL makin merebak sejak Facebook punya fitur share. Bijak-bijaknya aja kita ngadepin teknologi yang makin omagah-gw-ngga-paham-lagi ini.

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!