Dapet Dokter Kandungan Galak, Welcoming Baby Part 2

Memilih dokter yang sreg emang jadi satu tantangan tersendiri buat ibu hamil, beda sama dokter umum. Ketika lo demam tinggi, lo bisa dateng ke satu dokter umum aja karena bisa jadi lo cuma butuh satu kali ketemu si dokter tersebut. Tapi dokter obsgyn (selanjutnya mari kita sebut dsog) bakal kita hadepin selama 9 bulan, bahkan bisa lebih. Cocok buat seseorang, belum tentu cocok buat kita. Suami cocok, belum tentu si istrinya cocok. Apalagi kalo yang cocok tetangga, belum tentu cocok buat kita.

Perjalanan gw nyari dsog yang cocok lahir batin (udah kaya lebaran aja ya mohon maaf lahir batin :p) berakhir di meja dr. Giana Hanum, Sp.OG di RS Karya Bhakti Pratiwi Dramaga. Selain alasan bahwa beliau praktik di rumah sakit yang ditanggung asuransi kantor bang Gheza, dan bahwa beliau adalah dokter obsgyn perempuan satu-satunya di situ, tentu aja gw butuh alasan lain yang lebih kuat supaya mantep lahir dan batin.

jadwal dsog RS Karya Bhakti Pratiwi

Pertama kali gw dikonfirmasi positif hamil adalah oleh dr. Elise Joanna Knoch di RS Borromeus, Bandung. Beliau merekomendasikan satu nama kalo gw seterusnya mau periksa di Bogor, dr. Giana Hanum, Sp.OG. Dari hasil browsing, hampir semua testimoni yang gw dapet adalah statement bahwa beliau galak. Weew udah rada jiper duluan nih awalnya. Lalu di kali pertama gw dan bang Ghez ke sana, kami cukup kaget sama penampilan beliau yang eksentrik. Rambut cepak dicat gradasi merah, kemeja laki sejenis yang dipake suami ngantor, celana jeans longgar dan sepatu kets. Setelah ngobrol pertama, pesan yang sangat nempel (dengan perubahan redaksi menurut daya ingat gw) adalah:
"Bu, yang namanya kehamilan itu ngga selalu sampe akhir ya. Banyak yang keguguran di awal kehamilan. Nanti juga ada yang namanya immature, banyak yang mati ini. Trus habis itu misal berhasil lahir, ada juga yang prematur. Yang pas usia kehamilannya namanya mature, bagus ni idealnya begini. Nah kalo lewat dari itu, namanya post-mature, yang mati juga banyak. Jadi sekarang banyak-banyak doa ya, supaya kehamilan ibu aman, selamat sampai lahiran."
Nah kan, padahal yang gw harapkan itu dsog yang super ramah, menenangkan hati; tapi yang gw dapati adalah dsog yang blak-blakan tanpa tedeng aling-aling walaupun logika gw membenarkan yang beliau bilang. Di periksa-periksa berikutnya, beliau tetep sosok yang super tegas yang banyak orang sebut galak. Gw pernah coba periksa ke 3 dsog lain, dr. Arina di Bogor Medical Center, dr. Rachmadi Sri Mulyono di RS Karya Bhakti dan dr. Florencia di RS Hermina, tapi ujungnya hati gw berkata dr. Giana paling cocok buat ngedampingin masa kehamilan gw yang berlika-liku ini.

Pas udah masuk trimester 3, gw harus dioperasi sama dr. Giana karena suatu sebab. Dan bener ternyata nurani gw dan suami, kami memilih dsog yang tepat. Beliau bener-bener terampil ngambil tindakan ke pasiennya.

Yang bikin gw seneng juga, beliau santaaaiiii. Pernah suatu waktu ketika USG posisi bayi gw terlilit tali puser, sambil ketawa beliau bilang "Bayi yang abis sungsang biasanya emang kelilit tali puser. Udah santai aja.", atau ketika gw nanya banyak bernada khawatir jawabannya ngga jauh-jauh dari "Udah deh kamu santai aja, jangan banyak kuatir ini itu. Aman kok." Kata-kata beliau bikin gw ngga senewen, apalagi sampe stress mikirin kelilit tali puser lah, sungsang lah, atau keluhan-keluhan lain yang bikin mumet ibu-ibu hamil lain yang pernah curhat sama gw. Bahkan respon dan sikap beliau dari masa pra operasi sampe pasca operasi pun bikin gw jauh lebih rileks dan ngga setakut sebelumnya.

So far semuanya memuaskan sama dr. Giana, walaupun di awal gw harus menyiapkan mental baja. Satu pesen gw kalo lo mau periksa ke beliau, jangan baper :)

Nah dalam memilih dsog, pertimbangan-pertimbangan ini yang gw pake:

  • Praktik di RS yang terjangkau jaraknya, karena gw ngga tahu kapan kondisi darurat yang mengharuskan gw cepet-cepet harus ke RS. Akses jalan yang (kalo bisa) bebas macet, atau seenggaknya terjangkau dari segi waktu dan angkutan.
  • Dicover asuransi kantor suami! Boookkk ini penting banget, kalo lo punya fasilitas asuransi yang bisa gratis ya kenapa pilih yang bayar to? Misal tiap bulan lo harus ngeluarin 400ribu buat kontrol, dikali 7 bulan, plus setelahnya periksa 2 minggu sekali. Nah loooo kan lumayan buat beli popok sama perlak ya kan? Apalagi kalo ada masalah selain kontrol rutin kaya gw yang kemaren harus operasi, asuransi kantor suami bener-bener membantuuuu banget karena tanpanya, kami kudu ngeluarin dana yang udah bisa dipake beli Honda Vario. Emmmm...
  • Calon ibu dan calon ayah sreg lahir batin sama si dsog. Ada yang sukanya tipe dsog ramah dan menenangkan, kalo ditanya jawabannya selalu menentramkan hati. Ada juga yang sukanya sama dsog yang blak-blakan tanpa tedeng aling-aling, A yang dibilang A, segala risiko dibeberin jelas walaupun pasien kudu nangis di ruang konsultasi. Ada juga yang sukanya dsog yang santai dan suka ngelucu. Yang manapun itu, pastikan semua rasa ingin tahu, kekhawatiran dan pertanyaan calon orangtua baru kejawab dengan memuaskan.
  • Testimoni pasien lain. Pas baca banyak yang bilang dsog pilihan gw ini galak, ada rasa penasaran. Tapi dari cerita dokter di Yakes yang ngasih rujukan setiap mau periksa ke dsog, beliau bilang kalo dsog pilihan gw ini terampil soal tindakan.
  • Jangan abaikan hati nurani. Pas konsultasi, puas apa engga sama penjelasannya? Gimana dsog ngejelasin hasil USG? 
  • Perempuan, dan muslim. Buat gw ini ngaruh ke rasa nyaman pas diperiksa, mulai dari USG sampe pemeriksaan yang lebih private kaya hemorrhoid ataupun pemeriksaan kalo ada kelainan.
Lain ladang lain belalang,
Lain lubuk lain ikannya,
Cerita dokter eh jadi panjang,
Yaudah ya segitu aja.

4 comments:

  1. kalau di bandung,, ke dokter rina eka ae.. di hermina arcamanik..
    doktere ramah dan baik..
    dari anak pertama sampe calon anak kedua di dia..
    si asri (himapur 2005) disana juga,, anak pertama dan calon anak keduanya..
    jadi recomended lah..

    btw wes pirang sasi ma?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah nice info mas mamat :) maturnuwun.
      sementara sih cukup dokter bogor soale akeh le nang bogor hehe. iki wis mlebu 9 sasi :D

      Delete
  2. mbak, dr Ghiana pratek dmana aja ya di Bogor? kalo boleh tahu biaya konsultasi di KBP Dramaga berapa ya? USG 4D nya juga kisaran brp ya mbak? terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo..
      Selain di KBP, dr. Giana praktek di Hermina Yasmin & RSUD yang depan Brajamustika. Di KBP, sekali konsul dokter 130, kalo USG biasa 200an kali ya duh aku ga ngeuh soalnya pake asuransi. USG 4D 450an lupa persisnya :)

      Delete

Drop your thoughts here, yea feel free!