Ketika Hati Mulai Berisik

Dalam diamnya, lelaki diam. Dalam diamnya, hati wanita berbicara.
Dari riset amatir angsajenius dengan metode live interview, pengumpulan data sekunder serta video TEDx, didapat kesimpulan bahwa laki-laki bisa diam (dalam arti sebenarnya) tanpa ngebatin apapun, sedangkan perempuan dalam diamnya, hatinya terus bicara. Gw sempet ngga percaya pada awalnya, sehingga pertanyaan "Abang lagi mikir apa?" pas suami gw diem, terus gw ulang karena dijawab "Ngga mikirin apa-apa." It's like, heeey how come you think of nothing? Mulut bisa direm, tapi suara dalam diri sendiri pasti terus bergejolak, begitu hipotesis awal gw.

Ketika gw diem, gw ngomong sama diri sendiri. Kadang terlalu berisik sampai gw pengin suara-suara itu hilang sejenak. Kadang suara-suara itu berhasil gw giring menjadi dzikir, tapi seringnya sih ngga berhasil. Kadang gw ngalamin earworm, terngiang-ngiang suatu lagu yang sama sekali ngga gw suka misalnya. Kaya beberapa hari yang lalu, cuma gara-gara pas jalan pagi di Kebun Raya Bogor lagi ada halal bihalal TNI yang pake panggung lengkap pake biduanita nyanyi Sambalado, seharian gw terngiang-ngiang sambalado, ketika gw diem, otak gw muterin lagu sambala sambala bala sambalado mulut bergetar, lidah bergoyang. Ampuuuunnnnnn!! *angkat tangan*

Semudah itu perempuan berbicara dengan dirinya sendiri. Sebising itu ruang bernama hati. Kalau bising knalpot di jalan sah disebut polusi suara, bising dalam hati bisa juga dong disebut polusi hati.

Kenapa polusi?
Karena mengganggu dan mengotori.

Ketemu orang baru, ngebatin. Scroll timeline Facebook, ngebatin; tentu saja hal yang sama terjadi pas ngescroll Path, Instagram, Twitter dan media sosial lain. Dengerin orang ngomong, bukannya merhatiin apa yang diomongin, malah sibuk ngebatin menilai orang tersebut. Lagi shalat, bukannya fokus sama bacaan shalat beserta artinya, malah ngebatin dan sibuk ngerencanain abis shalat mau ngapain.

Perintah buat menjaga lisan dari perkataan yang menyakiti, larangan mendebat walaupun kita tahu kita yang benar, larangan berkata bohong, fitnah dan ghibah udah sangat jelas, sering dibahas di berbagai kajian dan sering diposting akun-akun dakwah. Tapi rupanya menjaga lisan aja belum cukup, karena hati juga perlu dijaga. Kalau kata Aa Gym, hati yang dipenuhi dengan mengingat Allah itu begitu damaaaai, ngga pusing dengan urusan orang, ngga sibuk menilai orang. 

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain” [Al-Hujurat : 12]


Mengutip perkataan Amirul Mukminin Umar bin Khathab, "Janganlah engkau berprasangka terhadap perkataan yang keluar dari saudaramu yang mukmin kecuali dengan persangkaan yang baik. Dan hendaknya engkau selalu membawa perkataannya itu kepada prasangka-prasangka yang baik.". Gw jadi inget pesan murabbiyah gw yang sangat melekat, "Ketat dan no excuse sama diri sendiri, tapi selalu usahalah buat berbaik sangka dan toleransi sama orang lain.". Yaaaa........nyatanya memang butuh usaha keras buat ngga ngebatin aneh-aneh atau berprasangka sama orang lain.

But hey, susah bukan berarti ngga bisa to?
Orang lain mau ngelakuin apa, ngomong apa, nulis apa, itu semua ada di luar kendali kita. Tapi apa yang kita batin sepenuhnya ada dalam kendali kita. Ngapain sengaja ngotorin hati dengan pikiran yang engga-engga?

Nyambung sama ocehan gw tentang posting kebahagiaan keluarga mulu di media sosial (link), tugas kita memang ada dua. Satu, ngefilter apa yang sebaiknya diposting. Dua, berbaik sangka dengan postingan orang lain. Bro, cape broooo kalo ngebatin jelek-jeleknya orang mulu, apalagi sampai nyari-nyari kesalahan orang yang dalam Islam istilahnya tajassus. Itu gajah di pelupuk mata masa kalah jelas daripada semut di seberang lautan sih, sist? 

Salah satu cara yang gw buktikan ampuh adalah menyibukkan diri dengan kebaikan, jangan kasih celah buat pikiran nganggur karena itu berpotensi banget memunculkan pikiran yang aneh-aneh. Sepengalaman gw, yang menyibukkan kita, itu yang akan mengisi sebagian besar porsi pikiran kita. Pas gw lagi rajiiin ngehapal suatu surat, ketika gw diem, ayat demi ayat berulang di pikiran gw. Dampaknya, ngga ada earworm Sambalado ataupun celah buat ngebatin yang aneh-aneh.

hayooo, lagi ngebatin apaaa? :p

Wahai kaum hawa se-Indonesia Raya merdeka merdeka, ini adalah PR besar terutama buat kita, yang hatinya sangat sangat sangat rawan polusi :) 


1 comment:

  1. Numpang mampir lagi ya, mbak :)
    Setuju banget, terutama sama pesan MRnya mbak Rahma wlpn emang butuh perjuangan lebih, hehe

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!