No Birthday Party for Our Babies, Welcoming Baby Part 3

Jika sudah tahu akan diakhiri, kenapa harus repot-repot memulai?

Kalimat itu mungkin mewakili banyak kejadian yang sengaja kita mulai, padahal kita tahu bahwa di masa depan, dampak dari kejadian itu pengin kita akhiri. Banyak kasus gw rasa cukup representatif buat contohnya, tapi di sini gw mau highlight satu kasus yang jadi concern gw dan bang Gheza, terutama buat keluarga kecil kami nanti. Yak apa lagi kalau bukan ulang tahun.

Berpegang pada prinsip "kalau udah tahu di masa depan ngga pengin dilakukan, kenapa harus dilakukan sekarang? kenapa repot-repot memulai sesuatu yang pengin diakhiri?", kami sampai pada rumusan bahwa ngga ada perayaan ulang tahun buat gw, suami, maupun anak-anak kami. Belakangan ini, foto-foto perayaan ulang tahun bayi-bayi lucu menuhin timeline socmed gw. Dengan dekor warna-warni yang butuh effort berjam-jam buat nyusun, kue yang lebih mirip gambar kartun sehingga bikin sebagian orang (atau gw doang?) sayang buat motong dan masukin ke mulut, segala bentuk lilin, dan tentu aja dresscode yang matching dan eye catching; ulang tahun anak dirayain. Macem-macem alesan orangtua si bayi, yang kemudian gw rangkum, sebagian besarnya adalah untuk mensyukuri nikmat bahwa anak mereka sehat sampai umur sekian dan sekian.

I'm not gonna judge, and anyway who am I to judge? Every parents have their own considerations.

Buat kami, alesan utama untuk ngga masukin ulang tahun ke dalam agenda adalah karena ngga pernah ada dalam sejarah Islam, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam atau sahabatnya ngerayain ulang tahun. Kami percaya itu bukan bagian dari ajaran Islam melainkan tradisi kepercayaan lain, apalagi soal tiup-tiup lilin. Banyak orangtua yang juga tahu soal ini dan mereka ngga pengin ngerayain ulang tahun anaknya ketika mereka udah gede, tujuh tahun misalnya. Tapi sebelum umur tujuh tahun itu, mereka ngadain pesta dengan ngundang saudara, tetangga dan temen sepermainan anak mereka. Dalam hemat gw, kalau udah tahu suatu hari akan diakhiri, kenapa harus dimulai?

Karena mengakhiri sesuatu selalu butuh usaha. Usaha buat ngejelasin ke anak bahwa ulang tahun bukan bagian dari ajaran Islam, usaha buat ngendaliin emosi anak yang pengin acaranya dirayain seperti tahun-tahun sebelumnya, usaha buat ngejawabin pertanyaan saudara, tetangga dan temen sepermainan kenapa tahun ini ngga ada perayaan ulang tahun, dan sederet usaha-usaha lain.

Kami pengin anak kami paham bahwa umur adalah karunia Pencipta semesta, dan bahwa bertambahnya umur bukanlah suatu prestasi. Umur bukan diukur berdasarkan angka, tapi berdasarkan keluasan manfaatnya.

Nyatanya, di umur-umur segini, gw justru sedih loh pas ulang tahun. Tahun ini gw 25 tahun, beberapa hari yang lalu suami 26 tahun. Yang gw sadari sesadar-sadarnya di tahun ini adalah hitungan angka ini bisa aja berhenti sewaktu-waktu, dan makin nambah angkanya, itu berarti makin sedikit sisanya. Dan hari ini, bapak Allah beri kesempatan berhitung hingga 54, angka yang ngga sedikit. Ngga ada perayaan, ngga pernah ada perayaan di keluarga bapak sejak gw kecil. Cuma ada ucapan sederhana dan doa. Ohiya ngga seharusnya doa gw sebut "cuma", karena doa adalah hal besar dan senjatanya orang muslim yang bisa bikin hal ngga mungkin jadi mungkin. Mohon sisipkan doa buat sesama muslim, agar bapak pun dapet bagian kebaikan doanya :)

foto ini diambil hari ini, if i was there, udah makin sempurna jadi kaya tangga deh dengan gw berdiri di samping kiri ibuk

Tulisan ini sama sekali ngga bermaksud untuk menghakimi orangtua yang ngerayain ulang tahun buat anak-anak bayi yang sebagian besar belum tahu apa-apa dan ngga paham apa itu ulang tahun dengan sederet prosesinya selain ada banyak orang, ada makanan dan ada lilin buat ditiup. Tulisan ini dibuat supaya kami ingat lagi bahwa kami udah merumuskan ngga ada perayaan ulang tahun buat anak-anak kami.  

Baydewey, postingan banyak dishare dan dibaca orang itu nyenengin yaaaa rasanyaaaa. Sebagian besar tulisan di angsajenius dibikin karena gw pengin nulis, bukan karena gw pengin orang baca, tapi tetep ajaaaa rasanya tahu hit postingan kita tinggi tu ngga pernah gagal jadi cambuk buat gw supaya lebih rajin :D Ah semoga angsajenius bisa makin gendut karena makin banyak postingannya, bisa ngasih manfaat dan inspirasi buat yang baca sekecil apapun itu, dan bisa jadi sebab tetap hidupnya gw ketika hitungan umur udah berhenti nanti :)


No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!