Minyak Telon Palsu, Sebuah Review

Every parents want to give all the best they could for their children, that's the credo I believe. After having Afiqa, I realised that we need to learn a lot so that we know what's good, what's better and what's not proper.

Sekitar sebulan lalu gw beli minyak telon buat Afiqa di salah satu toko perlengkapan bayi di Bogor. Karena susah keluar lantaran weekend selalu macet huff maka masuklah 2 botol minyak telon Njonja Meneer ke keranjang belanjaan kami biar ngga keluar-keluar buat beli sampe 4 bulan ke depan. Ngga ada kecurigaan kami, jadi yaaa~ minyak telon itu terlibat lah dalam rutinitas mandi bayi kami yang lagi belajar angkat kepala itu. 

"Bang, coba deh cium minyaknya. Ko kaya minyak kayu putih ya baunya."
*suami fokus ciumin bau minyak telon*
"Ah nggak ah, sama aja.", katanya.
"Ih bener deh ini beda tau sama minyak telon yang abis kemaren."
blablabla. Suami masih insist sama aja, gw tetap insist ini beda. Akhirnya......... ya tetep dipake juga sampe beberapa minggu. Ngok.

Kecurigaan gw menjadi-jadi pas mendapati Afiqa udah ngga wangi telon lagi sekitar setengah jam abis mandi, dan tangan gw ngga ngerasa hangat sama sekali setelah makein minyak. Gw langsung googling perbedaan minyak telon Njonja Meneer asli dan palsu, tapi masih kurang mantap hasilnya. Rada susah bandingin langsung karena kemasan lama udah gw buang. Lalu gw bertanya ke grup segala-tahu, Umahat Peduli Jilbab. Jreeeng. Dari situ, yakin lah gw kalau gw udah beli produk palsu. Hzzz.



Iya fotonya blur semi remang-remang gitu iya, tahu kok. Ini foto diambil barusan, di kamar yang udah remang-remang karena baby syudah boboookk.

Jadi ya mak-emak, ini highlight yang bikin gw sadar bahwa minyak telon Njonja Meneer yang gw beli ini palsu.
  1. Aromanya ngga kaya minyak telon melainkan kaya minyak kayu putih.
  2. Sama sekali ngga ada hangat tersisa di tangan kita setelah balurin minyak ke badan baby. Kalo masih ragu-ragu, tes aja minyaknya ke badan kita atau ke area yang sensitif terhadap panas yaitu dekat mata. Hahaha baydewey cara ini pernah gw pake buat mengatasi problem tidur di kelas, tapi hasilnya justru gw ga bisa melek karena mata pedes setelah oles minyak kapak di alis -____-
  3. Warna minyak telon Njonja Meneer asli itu kuning cerah, yang palsu lebih hijau.
  4. Stiker label yang membalut botol telon Njonja Meneer asli itu kuning muda, yang palsu kuning kunyit.
  5. Gw lupa apakah di botol telon Njonja Meneer asli dicantumkan kode produksi dan tanggal kadaluwarsa apa engga (seharusnya sih ada ya), tapi di telon palsu ngga ada.
  6. Perhatikan gambar tutup botolnya, yang asli jarak antar garisnya lebih rapat dan garisnya lebih kecil, yang palsu gede-gede kaya di foto.
  7. Saluran buat ngeluarin minyak (apa lah ni nyebutnya ya), yang asli lebih kecil, yang palsu lebih gede.
  8. Kata suami setelah melakukan riset di internet, yang asli kardusnya berstiker hologram sedangkan yang palsu engga.
  9. Harga? Hahaha sama aja mak! 
Yang mengecoh lagi adalah botolnya persis sama ketika gw minta fotoin telon asli dari grup Umahat PJ, kode PTRnya juga sama. Syediihh maakkk. Anak gw ngga merasakan sensasi kehangatan setelah mandi selama 2 minggu gara-gara telon palsu :( Padahal sambil makein telon gw udah nyanyi-nyanyi "Pakai telon supayaaaa....hangaaaatttt~" 

Apa yang bisa kita lakukan?
  • Satu. Potong botol setelah minyak habis, baru buang. Botol yang masih utuh bisa disalahgunakan buat ngemas telon palsu. Yaa botolnya agak keras sih, gausah dipotong juga gapapa mak, disayat aja sampe bolong. Pokoknya rusak.
  • Dua. Ulangi langkah pertama seumur hidup kita buat kemasan-kemasan produk yang akan kita buang. Udah berapa juta kasus produk palsu cobak? Ngga cuma minyak telon, minyak goreng juga mungkin dipalsuin, orang minyak tanah aja dulu rame dicampur air baru dijual. Huuuuhhhhhh.
Cailah judul postingannya rada puitis gitu ya "sebuah review". Selamat mengecek minyak telon di rumah buibuuuukkk! 

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!