Ikut IIP: Rahma Mau Jadi Ibu Pembelajar

Halo!

Tahun berganti. Kalender baru dipasang, angka enam menjadi tujuh. Tapi seperti memori yang ngga pernah bisa benar-benar sirna, jemari pun masih lekat dengan angka 6, sehingga menulis 2017 masih sering keliru dengan 2016.

I'm not going to make excuses, because the truth is I do have time to write blogposts, but I didn't. Dan di bulan baru tahun baru ini, gw menyadari ada hal yang hilang. Apa? Berat badan? Tentu bukan. Ngga usah gitu sih, semua mamak baru pasti merasakan rejeki lemak sisa kehamilan. Apalagi masa menyusui adalah masa terbaik kedua setelah kehamilan, yang memperbolehkan makan segala.

Semenjak Afiqa lahir, waktu gw lebih banyak di rumah. Main dan ngurusin anak wedok di kala dia melek, dan begadang ngerjain tesis di sisa hari tersebut. Sampe subuh kalo kuat, tidurnya bareng Afiqa di siang harinya. Kalo ngga kuat, jam 2 pagi udah melipir nyari tempat di kasur yang dikuasai Afiqa dan bapaknya. Kalo hati ngga legowo dan ikhlas, mungkin bisa stres gw karena di rumah terus. Apalagi dibandingkan dengan aktivitas sebelum melahirkan, kontras kapten!

Oh jadi begini kisanak, cerita singkatnya adalah setelah nikah gw bolak balik Bogor Bandung, ke Bogor kalo urusan kampus udah kelar. Dan selama di Bandung, gw sangat sangat ngga betah diem di kosan kecuali abis donlot film India baru yang belom ditonton. Bermodal motor beat oranye yang langganan bensin di pom setelah rel kereta api jalan Sunda, ngider lah gw kemana-mana. Sampe hamil 8 bulan masih motoran sendirian, sampe perutnya mentok ama setir. Ampe jaket ngga bisa disleting sehingga harus gw balik punggung jaket gw pake di depan. Ha! Ampe tukang parkirnya kasian liatnya, padahal yang ngejalanin mah biasa aja. Ekstrovert, suka ketemu orang, dan selalu menyerap energi positif dari keramaian. I hate silence.

Trus sekarang setiap hari gw cuma ngobrol sama Afiqa dan teteh yang bantu-bantu di rumah mertua. Dari yang tadinya tiap hari ketemu lingkungan super heterogen. Then I was like........oh I lose something. Gw jadi merasa kurang supel, jadi kaku kalo ngobrol sama orang, jadi susah menjelaskan sesuatu secara ilmiah, jadi........ya begitulah.

Lalu di suatu siang di grup Umahat Peduli Jilbab, ada postingan Institut Ibu Profesional (IIP) yang dibina ibu Septi Peni Wulandari. Ngga tahu beliau siapa? Googling! Dan tanpa pikir panjang, gw memutuskan ikut.

Kita belajar untuk ujian semester. Kita kuliah untuk bekal bekerja. Kita kursus dan sertifikasi keahlian untuk bekal naik jabatan. Kita ikut seminar entrepreneurship untuk memulai bisnis. Tapi kenapa untuk jadi istri dan ibu kita enggan menyisihkan waktu belajar? Padahal mendidik seorang wanita artinya mendidik sebuah generasi. Lalu gimana generasi selanjutnya bisa berkualitas kalo wanita enggan upgrade ilmu?
*self toyor*

Jadi.....sampai jumpa di penugasan IIP! Gw bakal ngepost tugasnya di sini, in syaa Allah.

Jadi Mak, ini intinya apa?

Intinya adalah gw ikut IIP buat upgrade ilmu dan kapasitas diri, biar jadi istri dan ibu yang membuat bapak Ghazali dan anak-anak tersenyum bangga setiap mendengar nama gw disebut. Wuw!

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!