Jadi Istri kok Sensian

20 Maret 2017

Satu setengah tahun limabelas hari, gw menjadi istri, gelar yang gw sandang yang lebih besar pertanggungjawabannya dibanding gelar sarjana. Satu setengah tahun limabelas hari, abang, yang dulu gw panggil Gesa, mengambil alih tanggungjawab Bapak.

Subhanallah alhamdulillah Allahuakbar, dalam waktu yang sangat singkat, sudah hadir perempuan kecil yang membawa kebahagiaan begitu besar buat keluarga kami. Afiqa, hampir delapan bulan kini usianya.

Dalam satu setengah tahun limabelas hari, perlahan gw menyadari bahwa ada begitu banyak hal berubah di antara gw dan abang. Masa peralihan dari hubungan pertemanan yang kami jalin sejak 2010 menjadi suami istri pada 2015 adalah masa yang ngga akan terlupa. Gw yang sering lupa bahwa ketika makan artinya ada orang yang harus gw ambilkan piring dan nasinya juga, dan gw yang juga sering lupa bahwa makan bersama itu ya bersama, bukannya curi-curi motekin daging.

Dalam satu setengah tahun limabelas hari ini pula, kami sangat sadar bahwa kebahagiaan rumah tangga tidak ditentukan oleh megahnya pesta pernikahan. Foto hanya akan dipandang dan video hanya bisa diputar berulang-ulang, tapi sikap suami istri terhadap apa yang terjadi sehari-harilah yang menyebabkan hati tenteram 💗💗

Belakangan ini rasanya gw gampang banget tersulut. Lihat suami main game, bawaannya pengin ngomeeeellll aja, yang tentu saja mulut otomatis manyun. Gw selalu cari-cari alasan manggil-manggil abang biar ikut sibuk, apapun itu, asal ngga main game 😒 Gampang bener sensi, kadang pake alesan lagi PMS tapi sampe abis haid pun masih sensi. Berarti bukan PMS to? Sebenernya alesannya udah jelas sih kenapa istri uring-uringan. Ruhiyahnya kurang dicharge. Ya kalo ternyata mau beli lisptik belom kesampean ya mungkin itu juga sebabnya 😂😂 Tapi serius deh, ruhiyah kita pasti bermasalah kalo bawaannya sensiiii mulu.

Pernah gw curhat kalo ibadah rasanya kering, shalat cuma jadi penggugur kewajiban dst di grup yang siaganya kaya pemadam kebakaran 24/7, grup Umahat Peduli Jilbab, trus kata mba Amal, founder Peduli Jilbab adem bener deh, intinya gini "Shalat malam mba, trus nangis. Kalo ngga bisa nangis, paksain nangis, minimal nangis kenapa hati keras banget sampe gabisa nangis (nahloh bingung ga?)" 

Gw coba, dan efeknya luar biasa. Hati jadi adeeemmmmm. Nangis, minta maaf sama Allah. Nangis senangis-nangisnya, ngadu sama Yang Punya alam semesta.

Selain itu, gw tampaknya menemukan terapi kedua buat para istri yang lagi gampang sensi, apalagi kalo kerjaan sehari-hari sangat menguras energi. Apakah itu?

Emm...bentar bentar. Gw jadi bingung awalnya mau nulis apa akhirnya malah kemana 😂😂😂😂😂

Jadi ibu-ibu, gw baru aja nonton video ini. Proposalnya Justin Baldoni ke Emily. Justin ini adalah main cast di satu-satunya series yang masih gw ikutin yaitu Jane the Virgin. Di akhir videonya, Justin bilang bahwa Emily adalah orang yang paling menginspirasi dia, bahwa Emily adalah orang yang bikin dia pengen jadi orang yang lebih baik, bahwa Emily adalah orang yang ingin dia bahagiakan di sisa hidupnya. 



Nonton ini, gw jadi inget caption-caption instagram Justin Baldoni yang selalu so sweet, trus gw mikir.... Kalo ada pasangan yang se-passionate ini satu sama lain, kenapa gw malah gampang sensi? Abang seharusnya jadi orang yang paling bikin gw semangat, semangat menjalankan rutinitas dan semangat menjadi Rahma yang lebih baik. Abang seharusnya menjadi sumber inspirasi gw, bukannya sumber kesensian gw cuma gara-gara game.

Percayalah wahai pembaca, buat kami, perempuan yang udah jadi istri orang, praktekin ini ngga semudah ngebolak-balik tempe goreng biar ngga gosong.

Untuk menyadari lagi bahwa jadi istri yang selalu sedap dipandang bukan cuma perkara dunia, tapi juga perkara perjanjian dengan Rabb semesta.


2 comments:

  1. Wah makasi share nya kak.. aku juga sering sensi kalau liat suami sibuk sama hpnya.. Tapi setelah dia bilang gini "sedih kali lah aku gak update sosmed n berita terkini, di kantor sibuk banget sih, dirumah istri cemberut klo main hp" dan aku sadar dia butuh jg hiburan buat dirinya sendiri.. 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahh griftyy.. sama ya, aku pun sempet mikir kalo mau main game ya main aja ampe puas asal pas ngga ada aku atau anak, tapi kupikir lagi, keluarga dan rumah seharusnya jadi tempat ternyaman sehingga suami ga perlu cari pelarian. akhirnya aku lebih toleran asal ga kebangetan :D

      Delete

Drop your thoughts here, yea feel free!