Mamaksiswa Ep.1: Akhirnya Seminar


Stay awake at this hour (02.37) is like my routine in the past 3 months. Punya bayi tujuh bulan yang butuh ibunya membersamai setiap hal setiap hari, pleus ini anak pertama jadi sebenernya si ibu juga masih belajar dan meraba-raba karena cuma berbekal teori; jadi begadang udah jadi makanan sehari-hari selain nasi deh. Ngga ada pilihan lain selain mengorbankan waktu tidur malam, tinggal siangnya ikutan tidur deh pas anak tidur 😎

Anywaaayy, akhirnya gw seminaaarrr!!
Senin 13 Maret kemaren gw seminar, yang ketunda entah berapa kali. Seminar tesis di ITB versi dosbing gw itu artinya tesis lo udah 99,99% kelar, semacem prasidang gitu lah. Artinya lagi, segala hal udah diantisipasi pas bimbingan sehingga ngga ada pertanyaan lagi dari pembimbing. Whoa alhamdulillah..

Tinggal di Bogor dan punya tanggungan kuliah yang belom kelar di Bandung, berarti gw ngga bisa lagi fleksibel ke kampus atau nginep-nginep di Bandung seperti pas masih single ataupun pas hamil. Walaupun kosan masih ada (buat nitip barang doang 😩 karena belom jadi jadi mau pindahan), alesan yang bikin ngga bisa menclok sana menclok sini emang cuma satu.......anak gw. Akhirnya gw ke kampus setiap Senin buat bimbingan. Literally bimbingan doang. Berangkat dari Bogor pagi-pagi banget, naik bus atau travel sebelum jam 7 yang biasanya sampe Bandung jam 11an. Naik gojek straight to the campus, mampir koperasi beli minum sama somay atau gorengan, nunggu antrean bimbingan, numpang pipis, shalat (yang kadang di kampus kadang di bus), pumping kalo sempet tapi seringnya sih ga sempet akhirnya pumping di bus, lalu jalan cepat ke gerbang nyamperin mamang gojek untuk kembali ke terminal atau pool travel. Waktu yang gw habiskan di kampus biasanya ngga sampe 3 jam.

Keburu-buru banget sih Mak?
Oh yes I do. I have to. Karena ketika gw ke kampus, artinya Afiqa gw titip ke either inyik/ucinya, dibantu teteh. Ngurusin anak bayi dari pagi sampe malem mulai dari mandiin, ganti popok kalo dia pup, ngajak main, ngeboboin, foto-foto bareng, dan sepaket sama ngecup-cup kalo lagi cranky. Karena itu gw harus selesaikan urusan di Bandung secepet mungkin dan kembali ke Bogor secepet mungkin pula.

Setelah beberapa bulan terakhir rutin bolak balik dan ganti topik, akhirnya dosbing gw mengeluarkan kalimat yang gw tunggu-tunggu sejak sebelum lahiran "Oke, udah bisa seminar." Excited? jelas! Nervous? Oh yes I was. Udah lamaaaa banget rasanya sejak gw ngomong di depan khalayak, apalagi untuk pemaparan ilmiah.

Malem sebelumnya gw latihan di depan suami dan hasilnya banyak a e a e plus usap-usap idung 😴 Alhamdulillah, tepat ketika gw terjadwal seminar, suami ada kerjaan ke Cimahi. Jadilah kami berangkat bareng dari rumah dan untuk pertama kalinya gw dianter sampe ke kampus 💖💖 Ih cintah deh! Setelah dikasih amunisi berupa burger, sepaket sama genggaman erat (cailah) dan tatapan memotivasi, gw melangkah memasuki gerbang kampus. Aaaaannddd it's a wrap! Yang nonton banyak bener deh sampe lab winner kursinya abis, soalnya anak-anak kelas tesis lagi pada ngumpulin jumlah nonton seminar sebagai syarat bisa seminar. Allah kasih lancar menjelaskan dan ngga ada pertanyaan, cuma masukan dari dosbing buat nambahin kata Multi User di judul. 

Seminar berakhir lancar dan melegakan......

Lalu, karena udah kebelet lulus, langsung dong gw tanya kalo sidang minggu depan hari Senin bisa apa engga. Dosbing bilang bisa, bagus hari Senin aja. TU bilang "Tapi periode sidang buat wisuda Maret udah ditutup dan buat periode wisuda Juli belom dibuka, Rahma."

Engg.......
Kecuali gw coba ngobrol ke kaprodi menyertakan alasan kenapa gw harus sidang cepet.
Engg.......
Supaya selesai urusan bolak balik gw?
Karena ada anak yang ngga bisa sering ditinggal?
Karena mau daftar kerja?
To be honest gw pun ngga punya alasan kuat dan meyakinkan semacem "Kontrak kuliah dari kantor saya sudah habis pak, saya harus masuk minggu depan." 

Masih kudu bikin jurnal yang targetnya tembus IEEE Transaction, masih kudu nyiapin sidang, semoga semuanya Allah ridhoi dan mudahkan.

Postingan ini adalah cara mengabadikan memori melalui potongan-potongan kisah. Seri Mamaksiswa in syaa Allah masih akan ada lanjutannya 😋

2 comments:

  1. Assalamualaikum mbak, wah saluuut banget nih liat mamak + mahasiswa yang semangat seperti ini hehe saya jadi ketampar buat belajar lagi. I just want to drop love to support you, meskipun belum kenal sebelumnya, tp semua muslim bersaudara kan ya hehe. Suksess, semoga Allah mudahkan sidangnya yaa, mbak. Salam kenal:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaykumussalam Annisa!
      Biar kenal, kenalan yuk :) aamiin thank youuuu thank you, semoga Allah mudahkan langkahmu untuk meraup ilmu lebih banyak lagi :)

      Delete

Drop your thoughts here, yea feel free!