To Read When I Die

Pernah ngga lo bayangin seperti apa jadinya kalo meninggal besok? Gw pernah.

Semua rencana yang udah gw susun, semua agenda yang udah gw janjikan, semua cita-cita dan mimpi yang gw targetkan, sirna. Keluarga gw, suami dan anak, abang dan Afiqa yang malem ini tidur bersebelahan di kanan kiri gw, mulai besok hingga selamanya, gw ngga akan ada lagi di sini. Bapak ibuk yang ada di list telpon teratas hape gw, mulai besok hingga selamanya, ngga akan lagi bisa gw telpon. Sidang tesis, wisuda, liburan, naik haji, nganterin Afiqa sekolah, ngajarin ngaji, ngajarin baca, ngajak baca buku, mijitin suami, belajar masak kesukaan suami, masakin bekal sekolah Afiqa, murojaah hafalan Quran Afiqa, nikahin Afiqa, semuanya ngga akan bisa gw saksikan dan lakukan.

Yaa Allah...

Kalo gw meninggal besok, apa Afiqa bakal inget sama ibuknya? Apa dia bakal terus doain gw  setiap usai shalatnya? Kalo dia sedih dan nangis, apa dia masih akan mencari gw untuk tempat mengadu? Kalo dia seneng, apa dia masih akan mencari gw untuk berbagi tawa? Kalo dia butuh ketenangan, apa dia masih akan mencari gw untuk minta mimik? Gw bahkan ngga akan bisa memenuhi hak ASI 2 tahun buatnya.

Kalo gw meninggal besok, siapa yang bisa jadi tempat abang cerita dengan bebas tanpa kuatir dihakimi? Siapa yang akan abang cari selepas dia pulang kerja dalam letihnya? Siapa yang bakal abang minta peluk di depan pintu selepas kelelahan sepulang lembur? Siapa yang bakal menghiburnya supaya senyum lagi setelah cape lembur dan sampe rumah jam 12? Siapa yang bakal nemenin makan malem setiap jam 10 malem? Siapa yang bakal ngusap rambutnya sampe ketiduran setiap malem?

Apa abang bakal rajin telpon bapak ibuk dan nyetor foto Afiqa lengkap sama laporan tumbuh kembangnya ke mbah uti mbah kakungnya yang setiap telpon selalu nanyain cucunya? Apa abang bakal rajin ngajak Afiqa mudik ke tempat mbah kakung utinya sehingga Afiqa tahu bahwa dia punya kakek nenek juga selain inyik dan uci, yang sama kadar cintanya?

Gimana roda kehidupan abang dan Afiqa selepas gw tiada?

Mungkin gw terlalu mengkhawatirkan dunia dan orang yang gw tinggalkan. Mungkin gw lupa bahwa ada Allah sebaik-baik penjaga. Gw ngga perlu mengkhawatirkan orang-orang yang gw tinggal, karena Allah akan jaga mereka. Allah pasti punya cara yang ngga kepikir sama gw saat ini, untuk menjaga orang-orang yang gw tinggalkan.

Gw lupa, bahwa yang seharusnya paling gw khawatirkan adalah diri gw sendiri.

Kalo gw meninggal besok......
Apa gw bisa jawab pertanyaan malaikat kubur tentang siapa Tuhan gw? Gimana rasanya tinggal sendirian di tempat paling gelap, sendirian, tanpa lampu emergency, tanpa handphone, tanpa harapan listrik menyala, tanpa ada yang diajak bicara? Sedangkan gw takut sama gelap..

Kalo gw meninggal besok......
Duh nyeselnyaaa kemaren shalat keburu-buru, ngga pake dzikir, doa minimalis trus langsung lipet mukena. Nyeselnyaaaa kemaren ngomong ceplas ceplos ampe bikin orang sakit hati. Nyeselnyaaaa ada hutang yang belom gw lunasi. Nyeselnyaaaaa kemaren tilawah ngga banyak. Nyeselnyaaaa kemaren skip ngehafal Quran. Nyeselnyaaaa belom transfer donasi bencana. Nyeselnyaaaa kemaren kesel cuma gara-gara hal sepele. Nyeselnyaaaaa mulut ngga banyak dzikir dan shalawat. Nyeselnyaaa kebanyakan pegang hape buat hal yang ngga berguna.

Yaa Allah.... lemes gw. Malem ini sesenggukan sampe Afiqa bangun karena denger ibuknya berisik, makanya gw putuskan buat buka laptop aja. Sungguh maut adalah pemutus segala kenikmatan dunia dan segala rencana-rencana.

Apa gw layak dapet syafaat nantinya? Apa gw bakal melihat gambaran surga dan mencium wanginya ketika gw di alam kubur nanti? Apa gw bisa ngelewatin shirattal mustaqim? Apa gw bisa melihat Allah dan kekasihNya Muhammad Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam? Apa gw layak jadi penghuni surga? Tapi sungguh gw takut dengan azab Allah yang teramat pedih. Azab kubur, pedihnya menunggu hisab, dan pedihnya siksa neraka. Yaa Allah...

Sedangkan dosa gw banyak, banyaaakkkk. Yang gw sembunyikan ataupun yang terang-terangan, yang gw sadar ataupun yang engga, yang gw sengaja ataupun yang engga, yang udah gw tobatin ataupun yang belom..

Ah, sebaik-baik manusia emang yang paling banyak inget mati. Karena dengan itu, kita ngga akan terlalu ambisius sama dunia. Kita ngga akan ngukur segalanya pake tolok ukur dunia. Kita ngga akan berani ngelakuin dosa-dosa.

Mohon maafkan kesalahan dan kekhilafan gw. Mohon doakan supaya Allah ampuni dosa-dosa gw dan menjadikan gw salah satu penghuni surgaNya. Mohon tagih hutang-hutang gw jika ada, ke abang atau keluarga gw.

Yaa muqallibal qulub tsabits qalbi 'ala diniik.

Kemudian, Rahma Djati Kusuma, akan tinggal menjadi cerita............

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!