Ibu Juga Butuh Jeda

03.45, di rumah
Piring gw pegang sambil mengambil nasi buat makan sahur. Tiba-tiba tangis Afiqa terdengar. Sejak Ramadhan ini, Afiqa emang selalu bangun pas jam sahur. Abang nyuruh gw nyusuin supaya Afiqa kembali tidur, tapi logika gw berkata waktunya ngga akan cukup karena jadwal travel gw adalah 4.30 dan perjalanan dari rumah ke travel bisa 20 menit. Akhirnya dia kami bangunkan dan seperti biasa, Afiqa pengin nemplok sama ibunya. Tapi apa daya, gw ngga bisa berlama-lama karena gw harus segera cabut.

Senin 28 Mei 2017, gw harus ke Bandung sesegera mungkin demi ngurus administrasi daftar sidang dan kembali ke Bogor sesegera mungkin sebelum malam menjelang.

Akhirnya gw pamit, kang gojek udah nunggu di depan pagar. Afiqa ngga mau dipamitin.
Ibu: "Nak, ibuk ke Bandung dulu yaa sehari ya ngurus sidang. Doain ibuk yaa, nanti sore ibuk pulang."
Afiqa: "Aaaahh.." sambil mengulurkan tangan, narik baju dan minta gendong.
Gw tetap pergi. Afiqa tetap nangis.
Patah hati gueeeee 💔💔💔

Rasanya pamitan pergi trus dijawab dengan tangis itu beraaattt asli. Berat banget.

Dan bener aja, gw sampe travelnya 04.25. Cetak tiket langsung naik mobilnya, cusss langsung jalan.

Long story short, seharian di Bandung gw bolak-balik print-lab-dosen penguji-dosen pembimbing-dosen penguji-lab-lab tetangga-print-admin-print-admin-lab-dosen pembimbing gitu lah kira-kira. Huf cape gw nulis urutannya 😂 Alhamdulillah semua urusan beres dari jam 8.00 - 14.00. Segera gw pesen gojek lagi dari ITB ke BTC demi ngejar travel balik jam 14.30.

Jam 14.10 gw naik gojek, limabelas menit kemudian sampe BTC. Again. Cetak tiket, duduk sebentar, mobil jalan.

Semuanya harus serba cepet. Rasanya mau pipis aja kuatir buang waktu kelamaan huf huf huf. Lebay ya ya ya I know. Lalu di perjalanan sendirian itu, gw buka hape, liatin foto dan video Afiqa. Betapa lucunya dia. Betapa aktifnya dia. Betapa cerdasnya dia. Kenapa anak sesempurna ini ko gw keselin kemaren?


Iya, hari Minggu itu gw rada kesel sama Afiqa karena udah beberapa hari belakangan tiap mimik dia gigit-gigit sampe berdarah dan kebelah. Ibu menyusui pasti paham rasanya. Ituuu perihnyaaa subhanallah gw diem aja perih banget. Gw sampe takut mau nyusuin. Abang udah meyakinkan bahwa anak kami ngga akan gigit lagi dan bahwa gw ngga boleh trauma, kasian Afiqa. Tapi nyatanya masih digigiiittt Allahuuuu 😣😣 

Afirmasi positif udah. Pites idung tiap digigit udah. Tapi masih aja diulang-ulang. Mungkin emang gusinya gatal karena sedang tumbuh gigi keenam, yatapi kaaannnnn aahhh. Puncaknya, saking sakitnya tiap digigit, gw sampe teriak "Allahuakbar Afiqaaa sakiitt!" lalu apa yang terjadi? Afiqa nangis. Makin chaos. Pereda tangisnya adalah mimik, sedangkan gw takut mau mimikin.

Teriakan dan rasa kesel itu berkelebat satu per satu. Menyesal? Iya lah pasti! Anak selucu ini, sepolos ini, bisa-bisanya gw keselin. Ditambah kabar seharian dia ngga mau minum ASIP sama sekali, makin patah rasanya hati gw. Pengin cepet-cepet sampe rumah!

Selama perjalanan, gw berniat pulang sebagai ibu yang lebih baik. Dari situ gw sadar, mungkin memang gw butuh jeda sejenak. Setiap hari, 24 jam, rasanya hidup gw didedikasikan buat Afiqa. Mau semules apapun perut gw, kalo Afiqa nangis ngga mau ditinggal, ya gw harus tunda mulesnya. Tengah malem lagi sefokus apapun ngerjain PR revisi dari dosbing, kalo Afiqa nangis ya gw harus stop dulu supaya dia bisa lanjut tidurnya. Hidup gw bener-bener berubah dan gw ngga bisa ambil langkah balik kanan.

Begitu gw melahirkan anak ini, hidup gw berubah. Bukan lagi soal kepentingan dan urusan gw, melainkan juga gimana dampak kepentingan dan urusan gw terhadap anak gw. Udah ngga keitung berapa banyak keinginan yang gw skip skip skip karena mikirin Afiqa. Keinginan yang pasti langsung gw penuhi saat masih gadis dulu. Begitu kan jadi ibu?

24 jam sehari, 7 hari seminggu tanpa jeda bikin gw kadang mengeluh dan merasa kesel, apalagi kalo kondisinya kaya minggu lalu saat Afiqa gigit gigit mulu. Maka perjalanan sehari sendirian kaya kemaren Senin rasanya berharga banget buat charge ulang hati gw untuk menjadi ibu.

Jeda membuat cinta berlipat-lipat ketika jumpa. Jeda membuat semangat meningkat buat Afiqa.

Dan bener aja, sampe rumah gw disambut senyum sumringah Afiqa.