Run, the Explorer!

Katanya, gagal merencanakan sama dengan merencanakan kegagalan. Gw sih ngga percaya-percaya amat sama tagline ini karena gw sejak dulu selalu impulsif, suka yang spontan, tanpa banyak rencana, dan penuh kejutan. Sampai akhirnya gw menikah dengan laki-laki yang apa-apa kudu terstruktur. Puyeng lah gw mendadak disuruh well organized dan well planned. Ruang impulsivitas gw menyusut banyak. Apakah gw menyesal? For the better good then why should I?

Tapi kalo ditanya apakah proses dari seorang impulsif menjadi well organized dan well planned ini berjalan mulus? Jawaban gw adalah enggak. Sama sekali enggak. Banyak ngambeknya di tengah jalan karena gw ngerasa dipaksa dan ngga dikasih kebebasan, fyuuh. Cuman ngambek itu seketika lenyap kok ketika gw ingat bahwa semua ini for the better good. 

Nah gitu juga menjelang family project Afiqa the Explorer yang bakal kami laksanakan besok Minggu, in syaa Allah, gw mulai organize persiapannya dari sekarang. Abang yang pulangnya selalu malem karena kerja di Jakarta gw kasih lencana pelaksana hahaha karena beliau baru bisa ON bener mulai Sabtu siang setelah hilang letih kerja lima harinya.


Jeng jeeeng....
Ngapain aja gw sama si anak kicik umur setahun iniii?

Di rumah, Afiqa lagi doyan-doyannya keluar rumah. Kalo pintu dibuka, bisa dipastikan dia lari ke pagar. Kalo ada pus, hampir pasti dia kejar pusnya dengan segala cara. Nah melihat semangat aktivitas fisiknya kaya gitu, gw sebagai ibuk ngga mau ketinggalan momen dong. Afiqa gw ajak banyak aktivitas fisik supaya kuat jalan lama, makin lincah larinya, makin kuat badannya.

Ter. Buk. Ti. Hamdallah. Anak ini udah bisa jalan trus nendang bola yang ada di depannya tanpa jatuh. Setelah ditendang? Ya dikejar lagi bolanya trus tendang lagi. Wow anak ibuk udah bisa sepak bola 😜

Naik turun tangga juga udah lantjar karena diulang-ulang, malahan Afiqa udah bisa naik tanpa merangkak, cuma jalan pegangan teralis tangga. Tepuk tangan plis! Hahaha. 

Jadiiii, anak ibuk udah siap mengguncang Sempuuurrr? *sodorin mic*