Rahasia Anak Doyan Makan dengan Disiplin

Haaaaiiii!!

Gimana gimana ada kabar apa di bulan Januari ini gengs? Aku super excited karena bulan ini vocab Afiqa meningkat pesat menukik bagai burung elang hendak terbang melesat. Lah lebay. Dari yang tadinya baru bisa bilang:
mimik, yayah, nyik (kakek), mam, bebek, cak (cicak), em apalagi ya aku sampe lupa hahaha.. sekarang udah nambah buanyaakkkk!! Dan most importantly dia udah bisa bilang Allah dengan pronounciation Awoh dan buk (sambil agak nyembur) untuk manggil aku. Big improvement banget, dan anaknya makin bisa diajak komunikasi dua arah. Tentang ini akan aku tulis nanti, in syaa Allah.

Nah selain improvement dalam bahasa, Afiqa juga menunjukkan akselerasi dalam kemandirian, and yeeesss kali ini aku bakal bahas soal MAKAN. Hal yang buat sebagian ibu jadi nightmare. Yang bakal aku ceritain ini 100% based on true story, pengalaman pribadi.

Anakku ini, Afiqa, sekarang tepat 1,5 tahun hitungan Masehi. Emm mulai darimana ya 😅





Tips Perkenalan Makan/MPASI Pertama

Sejak baca teori-teori makan anak, aku memutuskan untuk ngga saklek-saklek amat. Ada aliran WHO, aliran BLW, ada yang spoonfeed ada yang kombinasi, ada yang menu tunggal 2 minggu baru masuk 4*, macem-macem. Awalnya I was overwhelmed, banyak banget teori, ngga tahu mau mulai dari mana. Alat ada banyak banget, rasanya semua pengen dibeli. Lucky me, sebelum memutuskan harus beli yang mana, aku konsul (cailah) ke grup-grup emak-emak. Dan nasihat paling oye yang bikin aku langsung "Siap komandan laksanakan!" adalah:
Jangan mupengan. Beli aja dulu saringan kawat, parutan keju sama panci kukus; kalo udah punya ngga usah beli lagi gapapa. Kalo setelah jalan dirasa perlu, baru beli.
And there I was, memulai mpasi tanpa blender, slow cooker, food processor, apalah you name it. Tradisional, hemat. Dan ternyata bener, setelah jalan aku ngga ngerasa butuh alat-alat canggih yang mahal-mahal itu. Mupeng ngga? Ya jangan ditanya sih, jelas mupeng lah! Apalagi lihat temen-temen cerita pake food processor merk ini, slow cooker kaya gini, blender begini begitu, aaah lama-lama merk sendok juga mupeng nih jangan-jangan. Tapi alhamdulillah hanya sebatas mupeng belaka, karena kalo sampe beli dan teronggok ngga kepake, hampir bisa dipastikan pak Ghazali melirik tajam dan proposal bebelian selanjutnya bakal lebih ketat interviewnya.

Alat makannya gimana?
Kalo beberapa ibu-ibu bebelian piring sendok botol dengan merk terkemuka harga mempesona, aku cukup dengan set alat makan pigeon seharga 0 rupiah karena kadoan. Thank you! Pigeon ini udah dabest deh menurutku, sendoknya kecil pas sama ukuran mulut bayi, piringnya juga memenuhi fungsinya dengan baik. Warnanya putih bikin kelihatan kalo kurang bersih nyucinya.

Nah, the only babygear I bought yang termahal adalaaahhh.. highcair (hc). Aku merasa hc ini krusial banget untuk membentuk pola makan yang baik dan disiplin. Akhirnya beli lah warna orange yang bisa dibongkar jadi kursi dan meja, yang waktu itu argumenku adalah bisa dipake buat meja belajar Afiqa jadi ngga usah beli-beli lagi. Kenapa hc, bukannya booster seat (kursi makan yang pendek, setinggi orang dewasa duduk di lantai gitu aja)? Karena di sini ada meja makan, aku ngga pengin anakku makan terpisah karena dia rendah kursinya.

Pro tip: kalo kamu biasanya makan lesehan di lantai, mending beli booster seat daripada hc. Toh booster seat juga bisa diikat ke kursi makan kok kalau sewaktu-waktu butuh tinggi.

Nah balik lagi ke teori, aku memilih aliran WHO yang spoonfeed tapi tetep ngikutin insting ibu (maksudnya instingku 😂), ngga saklek sama teori.


Trus, gimana mpasi pertamanya?
Aku pake menu tunggal selama 5 hari, ada yang bilang harus 2 minggu untuk ngelihat ada alergi atau engga, ada yang harus buah dulu, ada yang boleh langsung protein hewani. Aku? Campur. Di 5 hari menu tunggal itu aku berkesimpulan Afiqa ngga ada alergi. Dilepeh, disembur, buang muka, ditampel sendoknya, ditumpahin isi mangkoknya, sudah biasaaa 😂 kuat-kuat aja deh. Kesel pernah, marah pernah, ngerasa cape banget pernah juga. Tapi sekesel-keselnya kita, ya tetep aja kudu ngurusin makan anak yakan, ngga mungkin disuruh go-food aja 😂

Lalu...
Detik berlalu, hari berganti, tahu-tahu udah 1,5 tahun aja si bocah cilik ini 😳 
Tepat 1,5 tahun ini, jam makan udah ngga jadi nightmare buat aku. Setiap kubilang kita mau maem dan dia setuju, maka Afiqa bakal lari geal-geol ke hc, sambil teriak "mam mam!". Udah bisa makan sendiri walaupun ngga sampe habis karena udah hilang fokus biasanya; makan pake tangan dan pake sendok udah lancar alhamdulillah, dan kalo aku masak sop dia pasti ngga sabar pengen minum kuahnya dari mangkok alias diuyup. Piring habis bersih ngga bersisa, kecuali aku masak yang dia ngga suka atau emang masih kenyang karena ngemil sebelum makan.

Nah mari kita urai satu per satu. Btw semuanya berdasarkan pengalaman pribadi ya, jadi kalau cocok silakan dicoba, kalau engga ya nggausah karena tiap anak itu unik dan punya kesukaan masing-masing.


Kenapa anak malas makan?

Terlepas dari anaknya "bule gamau makan nasi" kaya yang dibilang mbak Sarra Risman, biasanya anak ngga mau makan karena alasan ini:
  1. Masih kenyang. Kalau satu jam sebelum jam makan anak ngemil berat, minum susu atau ngemil dikit-dikit tapi terus yang akhirnya jadi banyak, pasti kan anak masih kenyang. Yang ini sih hampir pasti anak ngga mau makan.
  2. Habis ngemil makanan yang rasanya tajem. Misalnya kue, coklat, atau keripik yang tajem rasanya, bisa jadi anak hilang selera makan. Kaya kita aja kan, ada yang habis ngemil keripik jadi males makan, tapi ada juga yang habis ngemil keripik kerupuk coklat dan biskuit masih makan nasi.
  3. Ngga suka sama makanannya. Anak juga manusia, punya preferensi rasa. Coba dilihat pola tingkat kelahapannya deh, biar ketahuan apa yang disukai dan apa yang ngga disukai. Penting juga buat nyatet menu anti-lepeh buat masa darurat kalau segala makanan ditolak. Menu anti lepeh ini adalah menu yang dijamin anak makan dengan lahap, ngga pernah ditolak dan habis hingga tetes kuah terakhir. 
  4. Sakit. Common sense lah ya bahwa ketika sakit, selera makan ikut menguap. Aku pernah curhat ke dsa Afiqa pas dia diare dan maunya cuma minum sama mimik asi aja. Kata dokter, diare selalu datang sepaket sama hilangnya nafsu makan. Don't worry, habis gelap terbitlah terang, beres sakit nafsu makan melenggang. 
  5. Trauma makan. Pernah ngga baca atau denger cerita orang dulu yang ngasih makannya maksa? Anak dibikin nangis, pas itu kan anak mangap lalu disuaplah makanan dan digelontor air biar ketelen. Man, bahaya sekali! Selain resiko tersedak karena makan saat nangis, anak makan tanpa sadar akan proses makan itu sendiri, ini juga bisa bikin anak trauma loh. Bisa-bisa, anak lihat sendok aja udah ketakutan. 
  6. Lagi ngga mau makan aja, ngga ada alasannya. Mungkin, anak juga ngerasain ini. Maunya ngemil aja gamau makan berat. Tapi kalau berlangsung sampe beberapa hari sih harus diobservasi lebih jeli deh mungkin anak sakit atau ada sesuatu yang tersembunyi (?)
  7. Anak jijikan. Aku pernah dapet materi di suatu kulwapp yang aku lupa judulnya apa dan siapa pematerinya, tapi yang aku inget jelas adalah ternyata makan ada hubungannya sama stimulasi sensory. Ada anak yang jijikan ngga mau main kotor, lembek-lembek, finger paint; atau anak ngga mau jalan di rumput tanpa alas kaki, nah ternyata ini mempengaruhi nafsu makan juga. Jadi tetep pantau perkembangan anak ya apakah sesuai milestone apa engga, untuk meminimalisasi ngga mau makan karena alasan ini. 
Naahh.. jadi faktor-faktor di atas bisa dieliminasi deh biar anak ngga males makan. Sekarang aku bakal nge-list apa aja yang berhasil bikin Afiqa doyan makan dengan disiplin. Apa sajakah ituuuu?

Tips anak mau makan tanpa drama

  1. Masak sesuai preferensi rasa anak. Aku ngga pinter masak, wong nyontek resep aja masih gagal huft, tapi aku tahu apa yang Afiqa suka. So yes, masaknya itu-itu aja. 
  2. Duduk di hc. Oh really, I can't imagine my life without hc! Sekarang, Afiqa langsung lari sambil teriak "mam mam!" trus duduk di hc tanpa diminta, sabar nunggu aku pasang bib dan meja hc-nya, mau nyendok dan nyuap sendiri walaupun ngga sampe selesai, dan yang penting anak fokus dan sadar bahwa dia lagi makan. Soal hc ini panjang deh ceritanya, jadi aku bikin segmen terpisah di bawah yaa 😊
  3. Biarkan anak belajar memegang makanannya sendiri, menyendok sendiri, menyuap sendiri. Berantakan itu pasti, ngga ada rumah dengan anak kecil yang ngga pernah berantakan. Kalau kata abang "Jangan dibantu, tapi dibikin bisa sendiri."
  4. Bikin anak lapar, jangan kasih cemilan atau susu 2 jam sebelum makan.
  5. Sediakan buku atau mainan yang bisa dimainin sambil makan, andalanku sih activity book dan flashcards ketika Afiqa udah bosan nyuap sendiri.
  6. Briefing. Aku percaya banget the power of briefing. Jadi jangan males deh ngasih tahu anak nanti begini begini, boleh ini tidak boleh itu dan sebagainya.
  7. Jangan stress, karena mamak stres akan berujung pada anak makin ngga mau makan.
Trus, gimana caranya bikin anak mau makan di hc?

Agar anak mau makan di highchair



  1. Latih anak untuk makan sambil duduk di hc. Kalau dimulai sejak awal mpasi, biasanya masi gampang karena anak belum banyak eksplor sana sini. Tapi akan datang masanya anak bisa manjat berdiri di hc meskipun udah dipasang seatbelt. Atau anak meronta minta turun. Parahnya, lihat hc aja udah nangis.
    Afiqa sempat mengalami semuanya. Yang kulakukan waktu itu adalah stop pake hc yang berujung pada kejar-kejaran karena makan sambil lari kesana kemari. Oh sungguh lelaahh, bonusnya makanan belepot di ujung-ujung rumah. Akhirnya aku sadar ini salah, dan mulailah pendisiplinan duduk di hc. Makan sampai nangis ngga betah di hc aja, jadi kalau baru habis setengah trus minta turun gamau duduk di hc lagi, yaudah berarti sesi makan sudah selesai. Yang ini butuh mental baja deh karena makannya jadi sedikit-sedikit huhuu kusedih. Kalau kaya gitu, tawarin makan lagi 3 jam setelah jam makan untuk menjaga asupan nutrisinya supaya ngga kurang.
  2. Jangan kejar kalau anak makan sambil lari. Salah banget dulu aku turutin ngejar-ngejar, akhirnya tiap makan maunya sambil mainan lari-larian. Ketika aku sadar dan aku berhenti ngejar, lama-lama Afiqa paham bahwa aturan makan harus duduk, kalau lari ibuk ngga akan ngejar buat nyuapin. Iya, anak dibiarkan selesai makan sebelum kenyang sih, tapi dari situ Afiqa belajar aturan makan yang ibunya berlakukan.
  3. Sedia buku, mainan atau flashcards yang bisa dimainkan saat duduk di hc. Kalau anak cuma duduk diem nunggu disuapin, ya mana betaaahhhh.. Namanya juga anak-anak, fasenya eksplorasi konkret, harus pegang, harus cium, harus gigit, mana betah duduk bengong. Nah mainan, buku atau flashcards ini bisa dimainin sambil kita suapin. Biasanya Afiqa nyuap sendiri di awal makan, tapi ngga pernah sampe selesai karena udah jenuh, setelah itu tugas nyuapin ada di tangan ibunya, si bocah cilik baca buku atau main aja sambil tetep duduk di hc.
  4. Nyanyi. Anak akuuu suka banget kalau sambil makan ibunya ini nyanyi-nyanyi, nanti dia bakal ikut goyang-goyang sambil tetep ngunyah.
Panjang ya soal makan doang. Melibatkan air mata dan emosi juga pas udah masak cape-cape eh dilepeh sempurna *lambai tangan ke cctv*

Eits, tapii jangan sedih wahai ibu, lelahmu berbuah surga insyaa Allah. Karena dari makanan yang ibu masak, anak tumbuh fisiknya, tambah pula cerdasnya. Dengan fisik yang sehat, ia melakukan banyak kebaikan. Dengan otak yang cerdas, ia jadi insan yang berguna. Dan semuanya, ada andil tiap butir nasi yang kita suapkan. Dari situ, ada pahala kebaikan yang terus mengalir. 

Dalam proses belajar makan itu, anak memahami bahwa makan harus sambil duduk karena Rasul contohkan demikian. Termasuk menggunakan tangan kanan, membaca doa dan mengapresiasi makanan. Dari situ, ada keteladanan manusia terbaik yang kita tanamkan.

Salam,
Ibuk si bocah cilik Afiqa yang lagi doyan banget makan pake teri nasi digoreng kriuk, telor rebus dan brokoli rebus.


2 comments:

  1. Halo, Mbak Rahma. Perkenalkan aku Tari, pembaca lama Blog-mu :)
    Makasih ya Mbak, tulisan ini membantu banget karena anakku udah mulai banyak tingkahnya pas lagi makan, hehehe.
    Boleh ya Mbak aku kasih sedikit masukan, apalagi pembaca Blog Mbak kan banyak ya.

    Memang betul salah satu alasan anak malas makan itu ada masalah di sensorinya, khususnya di bagian oral motor. Oral motor yang kurang baik bisa karena anak pemilih makanan. Kenapa? Karena kalau pemilih makanan mungkin anak hipersensitif dengan tekstur atau rasa tertentu. Jadi cuma pilih tekstur atau rasa yang nyaman buat dia. Akhirnya stimulasi oral-nya kurang optimal. Ini juga bisa berpengaruh ke keterlambatan bicara juga.

    Kegiatan-kegiatan yang Mbak sebutkan itu memang kegiatan yang dapat menstimulasi kemampuan sensori anak. Tapi bukan berarti anak jijikan jadinya malas makan ya, hehehe. Agak misleading soalnya.

    Kebetulan aku punya Klinik Psikologi dan Pusat Terapi Anak. Boleh lho kalau mau ngobrol-ngobrol dengan Psikolog Anak dan Terapis Sensori Integrasi kami ttg kemampuan sensori anak. Karena memang luas banget cakupannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii, Mbak Tari :)))

      Wah such an honor nih dikomen sama psikolog. Makasih banyak mbaa tambahannyaa, berguna banget ini buat ibu-ibu karena banyak yang belum tahu soal korelasi sensori dengan masalah makan. Aku juga baru tahu pas kulwapp (yang mana lupa detailnya itu huhu).

      Salam kenal Mbak Tari, semoga sehat selalu :)
      Siap nanti aku message ya kalau mau ngobrol :))

      Delete

Drop your thoughts here, yea feel free!